Wednesday, 17 July 2013

Biar Cinta Bertaburan II ~ Ibid 2

 Assalamualaikum dan selamat pagi....

Dah rindu pada dak berdua ni????
Hmmm.. ingat nak biar rindu lelama sikit, tapi kak yus pun rindu jugak kat diorang ni.  So, pagi2 ni Kak Yus up lah satu N3 special utk semua kesayangan Kak Yus.. tapi Kak Yus nak minta sesuatu, boleh tak?  Kecik je permintaan tu.. minta sangat Sayang2 Kak Yus yang lepak2 layan Emeer & Ayesha ni sudi drop sepatah dua kata kat ruang komen tu ye.. tak kisahlah nak tanya ke, nak bagi idea ke (klu bg idea lagi baguskan...hehehehe)

Ok..selamat membaca, semoga terhibur.  Mohon Kak Yus kemaafan atas ketidaksempurnaan ye..

************************





         Makan malam di rumah Azman memang superb.  Mana tidaknya, mem besar Azman memang tukang masak yang terkenal hebatnya.  Cakap je apa yang nak dimasak, pasti akan diusahakannya sehingga jaya.  Mem besar, gelaran yang sering Azman gunakan ketika berbual tentang isterinya.  Melihatkan lauk pauk yang terhidang sudah cukup melelehkan liur Ayesha, apatah lagi melihat pavlova kegemarannya yang cantik tersusun di dalam peti sejuk.  Pavlova memang sering menjadi habuannya kalau Alina yang jadi chefnya.  Air tangan Alina jarang sekali mengecewakan.

Alina ni pun, semenjak Ayesha menjadi suri hidup Emeer semakin mesra dengannya.  Iyalah, Azman kan pekerja harapan merangkap sahabat baik Emeer.  Apa-apa sahaja mesti rujuk kepada Azman.  Kadang-kadang hujung minggu pun sering luangkan masa bersama keluarga Azman picnic di Tasik Titiwangsa sambil-sambil melayan Eizleen dan Aqyiem belajar mengayuh basikal.  Kadang-kadang sesi bermain layang-layang bersama di Taman Metropolitan Kepong.

          “Erm.. apa yang sayang abang dok terjengok daripada tadi ni?” 

Tiba-tiba Ayesha terasa bahunya dipeluk erat.  Terkejut juga sebenarnya.  Bibirnya dimuncungkan menghala ke arah deretan makanan yang terhidang di atas meja.  Lantas terhambur tawa Emeer namun cepat-cepat Ayesha menekup mulut suaminya itu.  Haish, tak malu betul.  Tau la nak ketawa pun, janganlah kuat-kuat.  Sakit hati betul dengan mamat ni tau!  Kot ye pun rumah kawan baik, control la sikit. 

Oppss, sorry.  Terketawa pulak.  Sayang dah lapar sangat ke?  Abang tengok sayang daripada tadi dok usyar kat sini je.”  Sengaja Emeer mengusik isterinya itu.  Memang dia tahu pun Ayesha kuat makan sekarang ni.

“Err, lapar tu taklah.  Tapi kagum dengan Alin ni, rajin betul dia memasak.  Penuh satu meja makanan,” jawab Ayesha ikhlas.  Memang kagum kelas pertamalah.
“Hmm.. sayang bukan tak kenal mem besar si Man ni, dulukan dia hotel line.”  Ayesha mengangguk perlahan.  Aah, lupa pula dia.  Memang dia sedia maklum Alina dulu pernah bekerja di bahagian perhotelan. 

“Lorh, apa yang korang berdua dok soksek soksek kat situ.  Jom kita duduk makan,” tegur Azman menghampiri mereka dengan tambahan hidangan di tangan.

“MasyaAllah, ko nak buat kenduri ke apa bro?” 

“Biasalah mem aku tu, dia kata sekali sekala korang datang sini.  Kalau korang tiap-tiap hari datang, tak adalah sebanyak ni dia masak.” 

Alina yang kebetulan turut beriringan ke meja makan tersenyum mendengar jawapan suaminya.  Pepandai aje reka jawapan.  Orang tak ada pun cakap macam tu.

Anak-anak Azman, Arissa, Ariz dan Amelia sudah siap sedia mengambil tempat masing-masing.  Kelihatan Eizleen, Aqyiem dan Mak Jah juga turut sama menarik kerusi untuk menempatkan diri mereka di meja makan besar itu.  Ayesha memuji kebijaksanaan pihak yang mengendalikan urusan menyiapkan keperluan dan peralatan kediaman Azman itu.  Setelah doa makan dibacakan oleh Ariz, anak kedua Azman yang sangat petah berbicara, mereka menikmati hidangan dengan penuh selera. 

“Sha makan banyak sikit tau.  Bukan senang nak makan Alin masak, nanti dah balik mesti rindu kat masakan Alin,” gurau Alina menyenduk seketul kepala ikan merah ke dalam pinggan dara untuk Ayesha.

“Errm.. banyak dah ni Alin oi,” balas Ayesha dengan mulut yang penuh.  Baru je tadi Emeer meletakkan seketul ketam sambal ke dalam pinggannya.

“Tak apalah, Sha ratah je lauk-lauk ni.  Alin memang nak Sha makan banyak hari ni.  Dah lama kita tak jumpa kan.”

“Nanti kat mana ruang Sha nak letak makan banyak-banyak ni, esok-esok gemuk Sha ada pula orang komplen.”

“Heh, tak ada maknanya makan malam ni sekali je nak gemuk.  Alah, kalau gemuk pun Emeer sayang je, kan Meer?”  Azman pula mencelah.  Memang suka je menyakat Ayesha.

Terbatuk-batuk Emeer ketika namanya disebut.  Mana tidaknya, tengah kusyuk melayan kari kepala ikan tiba-tiba terpalit sama dalam perbualan mereka. 

“Air bang..” Ayesha menghulur air kepada Emeer lalu diteguk laju.  Belakang Emeer ditepuk-tepuk lembut.

Selasai menjamu selera, Ayesha dan Alina dibantu pembantu rumah mereka mengemas meja makan dan dapur.  Walaupun beberapa kali dihalang oleh Alina, Ayesha tetap menyinsing lengan ke dapur.  Katanya tak syok la kalau datang makan je, nak juga tolong kemas-kemas lagi pun baru puas berborak tak diganggu geng para bapa yang selalu sangat pasang telinga dan suka menyampuk.

“Dah berapa bulan Sha?”  Tangan Alina menyentuh lembut perut Ayesha.

“Baru masuk empat bulan.”

“Hmm, memang kecil aje perut Sha ye.  Alin kalau empat bulan tu dah nampak betul.”  Alina menarik kerusi untuk Ayesha.  Memang nampak sangat Ayesha penat kali ini.  Dari tadi termengah-mengah.

“Entahlah.  Masa Eizleen dan Aqyiem dulu besar juga, kali ni je agak kecil.  Dah tu, alahan kali ni mencabar sungguh.  Setakat hari ni dah berapa kali dah Sha pengsan.  Doktor kata mungkin stress dan tekanan darah rendah.”  Ayesha mengurut-urut pinggangnya.  Tiba-tiba terasa lenguh.

“Makan ok?”

“Awal-awal hari tu muntah-muntah teruk juga.  Tapi dah masuk empat ni, nampak macam laju je.  Tengoklah tadi, makan tak hengat.” 

“Alhamdulillah kalau macam tu.  Ha, nah pavlova untuk Sha.”  Alina mengunjukkan sepiring pavlova lalu disambut Ayesha dengan senyuman meleret.  Terus sahaja sebahagian kecil pavlova dimasukkan ke mulutnya.  Nikmat.

“Dah alah macam ni, Sha tak nak rehat je kat rumah ke?”

“Hmmm, dua minggu je Sha sempat rehat tapi kerja kat office tu banyak sangat.  Kesian pula kat abang Meer, lagi pun bukan Sha buat kerja sangat pun.  Asyik dok tidur je kat dalam bilik boss besar tu.”

“Haish, susah sungguh pasangan belangkas ni ye.  Tak boleh berenggang langsung,” usik Alina.  Tahu sangat kisah percintaan mereka berdua ni. 

Kerap sangat Azman bercerita sehinggakan pada awal-awal dahulu, Alina teringin sangat hendak mengenali Ayesha.  Kisah cinta yang unik dengan orang yang sangat unik.  Pertama kali berjumpa Emeer, Alina sudah mempunyai persepsi yang berbeza.  Muka memang tak boleh nafikan, hensem giler kata orang sekarang, tapi sikap tak boleh tahan, tegas dan baran tak hengat.  Tapi apabila melihat layanan Emeer terhadap suaminya dan Ayesha, agak pelik pula Alina.  Mungkin inilah yang tersembunyi di sebalik ketegasan itu.  Orang putih kata, don’t judge a book by its cover.  Begitulah lebih kurang.

Setelah selesai membancuh minuman panas, Alina berpesan kepada pembantu berbangsa Filipinanya agar menghantar hidangan pencuci mulut itu ke hadapan.  Ayesha dan Alina beriringan ke luar rumah menyertai suami-suami dan anak-anak mereka.  Piring berisi pavlova tetap berada di tangan Ayesha dan beberapa sudu pavlova telah pun selamat ke dalam mulutnya.
Lewat malam Emeer dan Ayesha pulang ke hotel penginapan mereka.  Sebelum pulang, Azman dan Alina beria-ia menjemput mereka bermalam di kediaman mereka sahaja, namun mengenangkan mereka hanya datang sehelai sepinggang, jemputan rakan mereka itu terpaksa ditolak dan berjanji akan kembali menziarahi pasangan itu sebelum mereka bertolak pulang ke Malaysia.

Usai membersihkan diri, Ayesha duduk berlunjur di atas katil sambil meriba ipadnya.  Bantal ditegakkan di kepala katil sebagai tempat bersandar.  Apa lagi, dok berbalas wassap dengan Eizleen dan Aqyiemlah.  Kedua-dua permata hatinya masih belum melelapkan mata.  Sibuk nak berwassap bagai dengan ibu mereka.  Sesekali terukir senyuman di bibir Ayesha.  Entah apa yang syok sangat dibualkan.

“Okey, dah sudah wassap-wassap tu,” ujar Emeer lantas menarik Ipad di tangan Ayesha.

“Ermm.. janganlah.  Sofi tengah wassap dengan anak-anak ni.”  Namun tegahan Ayesha tidak dipedulikan.  Emeer tetap mengambil Ipad daripada tangan Ayesha lalu merakam suaranya.

“Okey guys, ibu dan ayah nak tidur.  Aqyiem dan kakak pun kena tidur sekarang, esok nak pergi World Resort kan.  Good night anak-anak ayah, love u all so much.  Assalamualaikum.”  Setelah itu butang send ditekan. 

Seketika kelihatan mesej anak-anaknya membalas kembali.

Okey ayah.  Sleep well too, please kiss ibu for us ~ Eizleen & Aqyiem.

Tergelak kecil Emeer membacanya.  Hailah anak-anak.  Bukan takat satu kiss aje ayah boleh bagi kat ibu, seribu kisses pun ayah sanggup.  Takut ibu je yang tak sanggup nak terima. 

Ipad diletakkan atas meja sisi di sebelahnya.  Posisi duduknya sudah bertukar bersila menghadap Ayesha.  Pantas jarinya mencuit bibir Ayesha yang memuncung.  Eleh, merajuklah tu.  Menyedari perbuatannya tidak dipedulikan, Emeer kembali cuba mencuit bibir Ayesha sekali lagi namun kali ini belum sempat jarinya menyentuh bibir itu, cepat sekali Ayesha menggigit lembut jarinya.  Padan muka!

“Oh, main kasar ye sayang,” ujar Emeer merungut manja.

“Mana ada.  Tak nampak orang merajuk ni?”

“Orang?  Orang mana tu?”  Sengaja wajahnya ditoleh ke kiri dan kanan seolah mencari-cari siapakah yang dimaksudkan oleh Ayesha.  Sudahnya terasa pedih pahanya dikutil dek jemari runcing Ayesha.

“Menyampah.  Ada orang lain ke kat sini…”

“Oh, isteri kesayangan abang ke yang merajuk.”  Bibirnya sengaja didekatkan ke wajah Ayesha dan sepantas kilat tangan Ayesha menekup mulutnya.  Terburai tawa Emeer dengan perlakuan Ayesha dan akhirnya terburai tawa mereka. 

“Eii, teruklah abang ni, kesian anak-anak.”

Lorh, bukan selalu pun.  Lagi pun Mak Jah kan ada dengan diorang.  Abang nak diorang dapat rehat cukup-cukup, esok nak explore banyak tempat.  Sayang pun, kaki dah sapu minyak?” 

Sapu minyak?  Alahai, terlupa.  Ayesha menepuk dahi tanda memang dia terlupa langsung tentang itu.  Emeer masih bersila kemas di sebelah Ayesha dan terus mencapai botol minyak panas di atas meja.  Memang minyak panas itu akan dibawa ke mana-mana sahaja mereka pergi semenjak Ayesha hamil. Botol minyak panas dibuka dan minyak panas dituang sedikit demi sedikit ke tangannya.  Tidak kekok langsung tangannya meratakan minyak panas di kaki sang isteri.  Betis dan tapak kaki Ayesha disapu dan diurut-urut lembut.

Ala, tak apalah abang.  Biarlah Sofi sapu sendiri.”  Entah kali ke berapa Ayesha menegah.  Bukak tidak suka tapi terasa segan kerana kerap benar suaminya itu berbuat demikian. 

“Dah, sayang baring diam-diam.  Biar abang je yang sapu minyak kat kaki sayang ni.  Nanti masuk angin, bising Mak Jah.”  Eleh! Mak Jah yang bising ke, Encik Emeer Zafran yang bising.  Saja je guna nama Mak Jah.  Tapi memang Emeer tidak pernah lupa pesanan Mak Jah setiap kali sebelum tidur agar kaki isterinya itu disapukan dengan minyak panas dan dipakaikan sarung kaki.  Malah dia dengan rela hati sedia melakukannya tanpa disuruh-suruh.

Tersentuh hati kecil Ayesha dengan layanan suaminya yang tersayang.  Sejak mula berkahwin sehinggalah hari ini, layanan Emeer tidak pernah berkurang, malah berlebih-lebihan ada.  Dibiarkan sahaja jemari kasar Emeer berlegar-legar kemas di kakinya.  Kadang-kadang ada juga rasa geli, ada juga rasa sakit tapi ditahankan sahaja.  Banyak pula songeh kalau nak mengadu domba, dahlah encik suami dengan rela hati berkhidmat untuknya. 

Jemari kasar Emeer bukan sekadar mengurut lembut sepasang kaki milik isterinya bahkan setiap inci diteliti.  Matanya tidak lepas-lepas memerhatikan perubahan yang mula terjadi pada sepasang kaki itu. Hatinya lirih melihat urat-urat kecil hijau yang mula kelihatan di pelipat lutut isterinya ketika hamil kali ini.  Setiap kali jarinya menyentuh urat-urat kecil itu akan kedengaran rengus kecil Ayesha mengaduh.  Tentu sekali isterinya itu merasa sakit apatah lagi akhir-akhir ini kerap juga berlaku kekejangan otot kaki.  Emeer masih terus mengurut lembut kaki isterinya dan akhirnya dia menyarung sarung kaki ke kedua-dua belah kaki putih Ayesha. 

Ayesha menghadiahkan senyuman paling manis mengiringi langkah Emeer ke bilik air.  Tak sampai limit minit, Emeer kembali berbaring di sisi Ayesha yang masih bersandar.  Perlahan tangannya mengusap lembut perut isteri yang semakin menonjol bentuknya.  Terkesima Ayesha tatkala Emeer mengucup lembut perutnya.

“Assalamualaikum anak ayah.  Jangan nakal-nakal, kita bagi ibu rehat ye malam ni.” 

Rambut Emeer diusap lembut, dan kucupan di perut Ayesha mula bertukar arah ke pipi dan dahinya pula.  Ayesha membetulkan baringannya di sebelah Emeer.  Sekejapan, tubuh kecil Ayesha dirangkul kemas.  Setiap kali berada di dalam pelukan suaminya, Ayesha berada cukup selamat, tenang dan damai.  Di situlah tempat paling mendamaikan bagi setiap isteri.


“Ya Allah, Kau peliharalah keluarga kecilku ini.  Kau berikanlah kesihatan dan kemudahan kepada isteriku dalam mengharungi hari-harinya bersama zuriat kami.  Jangan sekali-kali Kau palingkan kasih sayangku daripada keluarga kecilku dan isteriku ini, Ya Allah.”  


Ajari aku tuk bisa

Menjadi yang engkau cinta
Agar ku bisa memiliki rasa
Yang luar biasa untukku dan untukmu

Ku harap engkau mengerti
Akan semua yang ku pinta
Karna kau cahaya hidupku malamku
Tuk terangi jalan ku yang berliku


Hanya engkau yang bisa

Hanya engkau yang tahu
Hanya engkau yang mengerti
Semua inginku


Mungkinkah semua akan terjadi pada diriku

Hanya engkau yang bisa mencintaiku

Hanya engkau yang bisa

Hanya engkau yang tahu
Hanya engkau yang mengerti



Semua inginku

Hanya engkau yang tahu

Hanya engkau yang mengerti
Semua inginku

Ajari aku tuk bisa mencintaimu




******************************

Sayang Teramat Sayang...
Kak Yus
~ bila cinta memerlukan lebih pengorbanan dan kesetiaan ~

Monday, 8 July 2013

SengkeTa CinTa ~ 27

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua kesayangan kak Yus...

Ermmm... macam mana dengan Ntry Biar Cinta Bertaburan II? Tak suka eh?? Tak ramai pun yg sudi komen untuk Kak Yus.. nak merajuk arrrr... hehehhee.  Ok, ingat lagi tak dlm Ntry yg lepas2, ada satu scene Lea mengamuk dalam kereta masa nak pergi rumah cousin dia Ayesha? Alah, yang dia bising2 tak hengat tu.. okey, kali ni kalian akan tahu siapa sebenarnya yg menjadi punca amarah Lea tu.. selamat membaca, semoga terhibur dan maaf atas ketidaksempurnaan ye..

**********************************





Pening. Pening. Pening.

Pagi-pagi buta dah diganggu dengan panggilan telefon.  Tak reti bahasa ke apa agaknya orang ni.  Kalau dah orang kata tak nak, tak nak lah lagi nak dirayu-rayu, dipujuk-pujuk.  Gila apa!

Melihatkan jam di dinding sudah pun melangkau angka tujuh setengah pagi, cepat-cepat Azzalea mencapai tuala yang tergantung di rak penyidai.  Sempat lagi dia menyebak langsir biliknya ke sisi pintu gelongsor.  Pintu gelongsor kaca itu dikuak pula ke tepi membenarkan udara segar dan nyaman pagi menerobos masuk ke ruang kamar tidurnya yang lapang.  Baru hendak menikmati kesegaran itu tapi deringan telefon mematikan moodnya.  Potong betullah, gerutu Azzalea.

Nombor yang tertera di skrin telefon direnung dan sekali lagi dia merengus geram. 

“Hello.”

“Awak, bolehlah saya nak jumpa awak sekejap.”

“Astaghfirullah Alazim,” mengucap panjang Azzalea.  “Awak nak saya cakap bahasa apa lagi ye. Tak faham, faham. Saya kata, saya tak nak jumpa awak, tak naklah.”  Tak faham bahasa betul, bebel Azzalea dalam hati.

“Tapi saya nak bincang dengan awak.”

“Tak ada apa yang perlu kita bincangkan, nak buat apa lagi?”  Sudah sedikit meninggi suara Azzalea.  Pagi-pagi kalau tak mendidihkan darah orang tak boleh agaknya lelaki ni.

Ada, kita perlu berbincang tentang kita.”  Suara itu semakin merayu, merayu dan terus merayu.

“Ya Allah, apa lagi tentang kita sedangkan kita tak pernah ada kita.  Sudah-sudahlah awak, saya penatlah nak layan awak ni.  P.E.N.A.T.” Siap diejanya perkataan penat tu. 

Talian telefon dimatikan, malah telefon bimbit Azzalea juga dimatikan terus.  Lantaklah, biar padan muka lelaki tu.  Huh, kalau Dirah nak telefon, tak boleh dapat talian telefon bimbit, talian telefon rumah kan ada.  Lagi pun hari ni dia memang tak masuk ke Tadika mahu pun taska.  Sekejap lagi Azzalea harus ke Plaza Alam Sentral yang terletak di tengah-tengah Bandaraya Shah Alam.  Urusan pembaharuan Sijil SSM untuk Tadika dan Taska harus dilakukan secepatnya sebelum tempoh tamat. 

Azzalea juga bercadang hendak meronda-ronda seketika di kedai-kedai komputer yang ada di bangunan itu.  Dah lama tidak melihat gadget-gadget baru yang ada di pasaran.  Malah telefon Samsung Galaxy SII yang digunanya pun dah mencecah usia dua tahun tak pernah berganti.  Malas hendak mengikuti sangat perkembangan dunia teknologi yang semakin maju dan canggih.  Kalau nak bandingkan dirinya dengan Natasha dan Rizqiyah sudah tentu dia jauh ketinggalan.  Budak berdua tu, dalam tempoh dua tahun ni entah berapa kali dah tukar handphone.  Bukan sekadar handphone, siap dengan tab lah, Ipad lah.  Hish, budak-budak sekarang. 

“Choi! Pagi-pagi buta dah spoilkan mood orang tau,” bebel Azzalea lalu segera menarik tuala yang dicampakkan di atas katil dan menuju ke kamar mandinya.  Wangian daripada pewangi berjenama Hot Perfume yang tergantung di dinding kamar mandinya menyegarkan.  Bauan buah-buah Tutti Fruty yang dipilihnya memang menepati citarasa. 

“Alamak, lapar la pulak!”  Keluh Azzalea.  Sempat agaknya kalau dia singgah sebentar ke Tadika mengejek sepiring makanan daripada Ibu Zai.  Kalau ikutkan hari ni menu pagi karipap sardin dan bihun goreng Singapura untuk rehat.  Membayangkan makanan di kepalanya membuatkan perut Azzalea bertambah lapar.

Pancuran air yang mencurah di badannya terasa nyaman sekali dan sekaligus melupakan terus kelaparannya sebentar tadi.  Ralit dan leka dengan keenakan yang dihidangkan oleh pancuran itu. 

Ketika Azzalea tiba di Tadika, suasana masih sunyi.  Anak-anak kecil sedang belajar di kelas masing-masing, hanya kelihatan Ibu Zai yang mundar mandir di dapur dan itu pun dapat dilihat daripada jendela yang terbuka.

“Sedapnya bau..”

“Astaghfirulllah, hish budak ni.  Nasib baik tak sakit jantung, kalau tidak harus glamour satu kampung ibu masuk spital sebab terkejut,” bebel Ibu Zai yang terkejut dengan kehadiran Azzalea.  Salam tidak, berbunyi pun tidak tiba-tiba perkataan sedap je yang keluar.  Rasa nak sekeh-sekeh je kepala budak seorang tu, nasib baiklah boss. 

“Ala Ibu, Lea dah tak tahan lapar ni.”  Perutnya digosok perlahan.

“Teruk benar lapar kamu ni Lea, malam tadi tak makan lagi ye?”

“Tak sempat makan la Ibu, malam tadi sibuk buat kertas kerja untuk renovation Taska tu, lepas tu buat laporan untuk Jabatan Kebajikan Masyarakat lagi.  Sedar-sedar dah jam dua belas setengah malam, kan tak elok makan tengah-tengah malam lagi pun Lea malas nak ke dapur dah.  Terus tutup laptop, tutup lampu, tarik selimut belayar ajelah.”

“Hish, lain kali kalau dah macam tu bawa la snek ke, biskut ke simpan dalam bilik.  Memang kamu ni elok kena kahwin Lea oii, biar ada yang jaga.”

“Iskh Ibu ni, ke situ pula.  Tak habis-habis lagi ye topik very the hot hari tu.  Laparlah Ibu, nak sikit bihun.”  Tangan Azzalea sudah menyuakan piring menadah bihun untuk disenduk.

“Nah, duduk la makan dulu nanti Ibu buatkan Nescafe panas ye.”
“Tak payah susah-susah la Ibu, air yang dah siap tu pun okey.  Sedap juga Milo tu saya tengok.”

Dek kerana kelaparan, tak sampai sepuluh minit pun Azzalea mampu menghabiskan sepiring bihun dan satu mug Milo tarik di hadapannya.  Memang sungguh lapar la tu.  Setelah mencuci piring dan mug yang digunakan, Azzalea sempat menjengok Ibu Zai yang sibuk mengatur piring-piring yang berisi bihun di atas meja.  Dia kemudian melangkah ke pejabatnya untuk melihat andai ada surat menyurat penting yang tertinggal.

“Hah Lea, dah terlanjur kamu ada ni tu kat dalam pejabat ada orang hantar barang untuk kamu,” ujar Ibu Zai menghentikan langkah Azzalea.

“Barang apa ibu?  Saya tak ada order apa-apa barang pun.”  Pelik. 

“Kamu pergi ajelah tengok kat dalam tu, katanya untuk kamu.”

Langkah Azzalea dipercepatkan.  Matanya tertancap pada sehelai sampul surat yang agak tebal dan tertera namanya.  Isi sampul surat itu dikeluarkan dan nota kecil yang terdapat bersama katalog itu dibaca perlahan.  Menyedari dia kesuntukan masa, cepat-cepat Azzalea memasukkan katalog itu ke dalam beg kerjanya dan bergegas keluar.

“Ibu, Lea pergi dulu ye.  Tolong tengok-tengokkan budak-budak tu ye Ibu.  Lagi satu, kalau ada lebih-lebih makanan tu ibu tolong hantar kat sebelah.  Kesian kat Mia tu, dia suka bihun Singapura ibu ni.”

“Iyalah, pergilah cepat.  Bawa kereta hati-hati ye Lea.  Jangan lupa, Subhanallazi sahhorolana haza wama kunna lahu mukrinin, wainna illa robbina lamun qolibun.”

“Tak pernah lupa ibu, muahhhh.”  Flying kiss dilayangkan untuk Ibu Zai membuatkan wanita itu tersenyum melihat kerenah Azzalea.  Macam-macam.

Mujurlah lalulintas berjalan lancar sahaja, memudahkan pemanduan Azzalea.  Volume radio dikuatkan tatkala terdengar lagu evergreen dendangan Jay Jay yang memang diminatinya.  Wah, sungguh tak sangka dapat mendengar lagu kegemarannya pagi itu.  Bestlah Suria FM ni, memang retro habis.  Mulut Azzalea juga turut mendendangkan lagu itu.

Di saat kupinta keputusanmu 
Kau masih menanyakan semalamku 
Bertanya tentang dia dan kehebatannya 
Sedangkan segalanya telah engkau tahu
Tiada rahsia hidupku

Di saat kulahirkan kekesalan
Sengaja kau mengambil kesempatan
Mengungkit perbuatan dan keterlanjuran
Kau ulang bercerita tentang hati luka
Membuat ku rasa berdosa

Demi masa depan yang kita mimpikan
Hapuskanlah kenangan yang mengusik perasaan
Tiap kali memandangmu tak terhingga kesalku
Maafkan aku sayang menodai kepercayaanmu

Andainya ku dapat menarik kembali
Detik-detik hitam yang berlalu
Kesilapan serupa tak akan ku ulangi
Cukuplah sekali menyakitimu
Cukuplah sekali kau membenciku


Menusuk kalbu sahaja alunan lagu Jay Jay ni.  Teringat kembali zaman persekolahan menengah bersama kawan-kawan gila menghafal dan menyalin lirik-lirik lagu yang hot ketika itu.  Memang terapi mindalah lagu-lagu ni sehinggakan kereta dibelok memasuki kawasan parkir pun Azzalea terasa sekejap sahaja.  Setelah mendapat parkir yang sesuai, semua borang dan dokumen penting dipastikan dibawa bersamanya. 

Azzalea bersyukur diberi ruang yang luas dan mudah dalam mengendalikan urusannya ketika itu.  Telefon bimbitnya berbunyi dan sms masuk dibaca.

Salam.  Maaf saya mengganggu cik Azzalea.  Boleh saya berjumpa dengan cik Azzalea?  ~ 013-2508864

Azzalea merenung nombor yang tertera namun dia tidak dapat mengecam nombor siapa.  Mesej dibalas.

Waalaikumussalam.  Maaf ye, boleh saya tahu siapa yang nak berjumpa saya ni? ~ Lea

Nama saya Juliana.  Cik Azzalea tak kenal saya tapi saya kenal Cik Azzalea.  Ada perkara penting yang saya nak sangat berjumpa dengan Cik Azzalea, kalau boleh secepatnya. ~ 013-2508864

Penting?  Hmm.. saya ada di Shah Alam sekarang, kalau Cik Juliana ada di sekitar sini insyaAllah, saya free selepas ni. ~ Lea.

Shah Alam? Kebetulan sungguh, saya pun ada di Shah Alam.  Cik Azzalea di mana ye ~ 013-2508864

Kalau Cik Juliana tak keberatan, saya di Plaza Alam Sentral.  Mungkin boleh bertemu di foodcourt dalam sejam lagi. ~ Lea

Okey.  Nanti saya call Cik Azzalea.  Terima kasih. ~ 013-2508864

          Hati Azzalea tertanya-tanya apakah agaknya yang sangat penting sehingga hendak berjumpa dengan dirinya.  Terfikir juga mungkin orang lain yang menghantar mesej itu.  Kalau lelaki itu bagaimana?  Bukan sukar pun hendak menyamar menggunakan nombor telefon lain dan nama orang lain.  Tapi rasanya tindakannya untuk bertemu di foodcourt itu sudah cukup bijak.  Iyalah, tempat umum dan terbuka lebih selamat.

Selesai urusannya di kaunter Suruhanjaya Syarikat Malaysia, Azzalea segera beredar menuju ke foodcourt di aras tiga bangunan itu.  Bukanlah jauh pun, berhadapan sahaja dengan pejabat Suruhanjaya Syarikat Malaysia itu pun.  Azzalea memesan secawan Jus Tembikai dan setelah membayar harga minumannya, dia berlalu mendapatkan meja yang tidak terlalu terpencil namun tidak juga terlalu terbuka yang dia rasakan sesuai untuk diadakan perbincangan.  Entah apalah yang hendak dibincangkan, semakin gusar apabila difikirkan.

Sementara menanti, Azzalea mengeluarkan katalog yang dikirimkan kepadanya itu.  Matanya memerhatikan nota kecil yang dikepilkan bersama katalog di tangannya.

Cik Azzalea,
As per our discussion earlier, you may go through this catalogue and make your selections at your choice for the kids playground.  All expenses will be borne by the Company.  Hope Wednesday afternoon would be perfect for our meeting to finalise this matter. 
Regards.
CEO,
Lestari Unggul Sdn Bhd

Nota kecil itu ditandatangani oleh Fayyad.  Memang dia kenal benar tandatangan tu.  Wednesday? Huh, bukan hari Rabu tu esok ke.  Asalehe betullah mamat ni, sesaja je nak buat orang huru hara.  Satu per satu alat permainan yang terpamer di dalam katalog itu diteliti.  Pemilihan harus dibuat dengan teliti.  Main bukan sebarang main, tetapi bermain haruslah dapat menjana minda dalam satu masa yang sama.  Azzalea tidak suka anak-anak di bawah jagaan dan didikannya tidak mendapat kebaikan penuh dalam melakukan sesuatu.  Dia mahu setiap yang dibuat mesti mendapat impak maksimum. 

“Assalamualaikum.  Cik Azzalea.”

Terkejut dengan salaman yang diberi, Azzalea mendongak ke arah pemilik suara yang menegurnya.  Di hadapannya, berdiri seorang wanita yang berusia di sekitar pertengahan tiga puluhan, berbaju kurung biru laut, bertudung bawal lengkap dengan warna sedondon dan sedang tersenyum manis memandangnya.

“Waalaikumussalam.  Cik Juliana ke ni?”  soalnya lalu bangkit seraya menghulurkan tangan untuk berjabat salam.  Salam disambut dan kedua-duanya kembali duduk berhadapan.

“Maaf Cik Azzalea, kalau saya mengganggu.”

“Tak apa Cik Juliana.  Err, panggil saya Lea je.”

“Kalau macam tu, panggil saya Kak Julia.”

Jeda.  Masing-masing hanya mampu merenung sama sendiri.  Mungkin sukar untuk memulakan bicara.  Azzalea yang merasa agak janggal terus melambaikan tangan memanggil pelayan lelaki yang kebetulan melewati mereka.

“Dik, boleh ambil order kakak berdua tak?”  Soalnya sopan.

“Boleh kak, akan nak makan apa?” 

“Kak Julia, orderlah dulu.  Saya dah order pun tadi.”  Azzalea menyerahkan menu kepada wanita di hadapannya.

“Err, bagi akak teh o ais limau satu, roti bakar satu.  Itu je dik.” 

“Sebenarnya, boleh Lea tahu macam mana Kak Julia kenal Lea?” Soal Azzalea setelah pelayan lelaki itu beredar.  Kekuatan dikumpul sekuatnya untuk merungkaikan persoalan yang berlegar di benaknya semenjak mendapat sms wanita itu.
Juliana menekan-nekan handphonenya seketika lalu dihulurkan kepada Azzalea.  Terbeliak anak mata Azzalea apabila melihat gambar yang tertera di dada skrin telefon bimbit milik Juliana.  Bukan satu, dua, tiga.  Confuse.  Bagaimana gambarnya boleh berada di dalam telefon bimbit Juliana.  Lagi bertambah pelik, macam mana boleh ada gambar-gambar itu sedangkan dia tidak pernah ingat pun dia ada mengambil gambar-gambar tersebut.

“Err.. Lea tak faham…”

“Memang Lea tak faham.  Akak pun tak faham tapi lama-lama akak semakin memahaminya.  Lea kenal Sufian Hamzah?”

Tersedak!  Bagai hendak terkeluar segala isi perut Azzalea apabila nama itu disebut.  Kenapa dengan lelaki itu?  Apa hubungannya dengan Kak Juliana?  Azzalea mengangguk perlahan.

“Kenal kak.  Dulu pernah berjumpa dengan lelaki tu beberapa kali di Kuala Selangor.  Lea berurusan dengan Encik Sufian tu untuk mendapatkan lesen Tadika dan Taska Lea.”

“Hmmm… gambar Lea semua ni akak ambil daripada handphone Sufianlah.  Sebenarnya, akak ni isteri Sufian.” 

Segera tangan Azzalea mencapai tangan Juliana yang diletakkan di atas meja.  Kemas dia menggenggam jari jemari wanita itu.

“Kak Julia jangan salah faham.  Saya tak tahu pun mengenai gambar-gambar ni, dan saya tak pernah ada hubungan apa-apa dengan suami Kak Julia.  Tak pernah!”  Kerisauan mula melanda hati Azzalea.  Dia tidak mahu dianggap perampas suami orang sedangkan dia sedia maklum, wanita yang sudah menginjak usia akhir dua puluhan sepertinya memang akan mudah disalah anggap oleh masyarakat.

“Lea jangan takut.  Akak bukan tuduh Lea ada hubungan dengan suami akak sebab sms suami akak semua akak baca.  Akak tahu dia yang terkejar-kejarkan Lea selama ni.  Akak juga kadang-kadang mencuri dengar panggilan yang dia buat kepada Lea.  Macam pagi tadi, akak dengar dia merayu-rayu pada Lea.”

“Kak Julia, saya tak mahu dianggap perampas kak.  Saya tak pernah terbuka pintu hati untuk suami akak atau mana-mana lelaki pun selama lima tahun ni.  Saya tak tahu macam mana lagi nak buat untuk lari daripada suami Kak Julia ni.”

“Sufian dah gila Lea.  Gilakan Lea.  Sampaikan kadang-kadang dia tersasul panggil akak dengan nama Lea.  Akak dah semakin takut.  Anak-anak pun dah nampak perubahan Baba mereka.  Akak tak nak anak-anak tahu masalah kami.  Akak tak tahu nak buat apa lagi Lea.”

“Ya Allah, apa Lea nak buat kak?”

“Akak pun tak tahu Lea, tapi kalau betul Lea nak tolong akak hanya ada satu jalan sahaja yang dapat akak fikirkan.”

“Lea nak tolong Kak Julia sebab Lea pun dah tak sanggup nak terima panggilan daripada suami Kak Julia tu lagi.  Lea tak suka orang merayu-rayu dengan Lea sampaikan kadang-kadang Lea terpaksa berkasar bahasa dengan dia.”

“Lea kahwin…”

Terkedu dengan idea yang tercetus dari bibir kecil Juliana.  Kahwin.  Gila.  Nak kahwin dengan siapa?  Nak kahwin semata-mata kerana nak lari daripada lelaki psiko ni?  Nak kahwin semata-mata nak selamatkan rumahtangga wanita di hadapannya ni?  Betul ke cadangan tu? Bernas ke?  Grrrr… sakit otak dibuatnya.

“Ye Lea, akak hanya nampak satu jalan sahaja.  Lea kahwin atau Lea cakap pada Sufian yang Lea nak kahwin.  Mungkin dengan cara tu dia akan berhenti ganggu Lea lagi.”

“Kak Julia, tak ada idea lain ke kak?  Kahwin bukan boleh main-main.  Lea nak kahwin dengan siapa kak?”

“Please Lea.  Akak merayu untuk rumahtangga akak.  Kalau bukan untuk akak, please do it for the kids.  They are so young and na├»ve.  They need their Baba’s attention, his love.  Please Lea, akak rayu.”  Air mata mula berlinangan di pipi Juliana.  Maruah dan harga dirinya digadaikan demi untuk sebuah kebahagiaan buat anak-anaknya.  Kalau pun bukan untuk dirinya yang sudah mati rasa, dia ingin melihat anak-anaknya tidak terkecewa dengan kekhilafan baba mereka.

“Kak Julia, jangan macam ni.  Lea akan buat apa sahaja untuk tolong akak.  Lea faham perasaan akak tu.  Lea faham perasaan anak-anak akak.  Lea pernah ada di tempat mereka dan Lea tahu sakitnya ditinggalkan seorang ayah.”

Perbualan mereka terhenti, memberikan ruang udara yang cukup buat mereka menarik nafas dan mencerna perasaan masing-masing.  Peliknya.  Dua orang wanita yang tidak pernah saling mengenali tetapi mampu duduk bersama memikirkan solusi terbaik dalam menyelesaikan permasalah yang ditimbulkan oleh insan yang bernama lelaki.  Lelaki yang hanyut dalam gelora hati yang berimankan nafsu tanpa meletakkan akal nan sembilan itu di pangkalnya. 

Saki baki minuman dihabiskan.  Sudah terasa agak lama di situ, Azzalea dan Juliana saling berpelukan dan bersalaman sebelum masing-masing mempamitkan diri.

“Terima kasih Lea atas ehsan yang Lea buat untuk akak dan anak-anak.”  Juliana tahu ucapan terima kasih itu sahaja tidak cukup, namun apalah yang dia ada untuk ditawarkan kepada Azzalea.

“Lea buat untuk kita kak.  Untuk kita yang bernama wanita.  Kak Julia jangan lupa calling-calling Lea ye.  Kita jangan putus di sini…” pesan Azzalea sebelum mereka beredar.  Juliana hanya menggangguk lesu dan meninggalkan Azzelea dengan langkah yang penuh pengharapan.

InsyaAllah Kak Julia, aku akan lakukan demi untuk kita. 





Salam kasih sayang...
Kak Yus
8.7.13

 

Blog Template by YummyLolly.com